Oleh: antimurtad | Januari 20, 2009

Sepatu Perpisahan Buat Bush!

 

sepokatHari terakhir Presiden George W. Bush di Gedung Putih diwarnai dengan aksi lempar sepatu yang dilakukan oleh sekitar 500 aktivis anti-perang.

Para aktvis perang itu melempar sekitar 40 pasang sepatu ke pintu dengan Gedung Putih sebagai ungkapan kemarahan mereka atas perang-perang yang dikobarkan Bush selama masa pemerintahannya.

Para aktivis anti-perang itu mengatakan, aksi lempar sepatu yang mereka lakukan juga sebagai bentuk solidaritas pada Muntazer al-Zaidi, wartawan Irak yang dengan berani melempar Bush dengan sepatunya saat acara keterangan pers di Baghdad bulan Desember lalu.

Aksi protes ke Gedung Putih itu dikordinir oleh organisasi Washington Peace Center, organisasi veteran perang Irak anti-perang dan organisasi perdamaian lainnya. Kordinator aksi, Jamilla El-Shafei mengatakan, para peserta aksi dipersilahkan mengungkapkan kemarahannya pada Bush yang menurut El-Shafei mengakhiri jabatannya tanpa dimintai pertanggungjawaban atas pelanggaran-pelanggaran konstitusi AS yang dilakukan Bush.

Bush adalah Masa Kegelapan

Bagi kebanyak warga Muslim Amerika, Bush adalah pemimpin yang hanya menimbulkan masalah bagi warga Muslim di AS dan di seluruh dunia. Dua persoalan utama yang ditimbulkan Bush adalah perang dan pelanggaran hak asasi manusia.

Menurut Laila Al-Qatami, Direktur Komunikasi American-Arab Anti-Discrimination Committee (ADC), mayoritas umat Islam tidak senang dengan kebijakan luar negeri dan dalam negeri Bush. “Kebijakan luar negeri Bush tidak menghasilkan apapun bagi rakyat Amerika kecuali rasa kebencian dunia Islam dan kehancuran ekonomi AS,” kata Al-Qatami.

Ibrahim Ramey dari Muslim American Society (MAS) Freedom Foundation sepakat dengan pendapat itu. “Kepresidenan Bush adalah sebuah ideologi dominansi dan kekejaman terhadap dunia Islam,” ujarnya.

Hooria, mahasiswa ilmu politik menambahkan, kegagalan kebijakan luar negeri Bush menjadi penyebab timbulnya kehancuran di seluruh dunia Islam. “Apa yang terjadi di Irak, Palestina, Suriah, Libanon, Iran dan Afghanistan adalah warisan Amerika yang ingin mengubah wajah kawasan. Tapi yang terjadi cuma kehancuran dan ketidakstabilan,” tukasnya.

Bagi sebagian besar Muslim AS, pemerintahan Bush adalah masa gelap dalam sejarah hak sipil di Amerika. “Delapan tahun pemerintahan Bush, adalah masa yang panjang bagi pelanggaran kemanusiaan di Guantanamo dan penjara Abu Ghraib,” kata Ramey.

Di dalam negeri pun, Bush menerapkan kebijakan yang diskriminatif bagi warga Muslim. Seorang imam Muslim di Alexandria menilai Bush telah menyebabkan warga Muslim AS merasa tidak aman dan hak-hak asasi mereka terancam. (ln/iol/prtv/eramslm)


Responses

  1. salam kenal ya bro.. dari http://www.my-situs.co.cc


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: